Alasan Kenapa Hidup Tak Pernah Seindah FTV

January 15, 2016
Mungkin sebagian besar generasi muda sudah “say no to ftv!!.” Sebagian besar dari mereka setuju manfaat dari nonton televisi sudah berkurang. Kalau dulu memang siaran televisi manfaat sekali untuk semua kalangan dari yang anak-anak hingga orang tua. Naah sekarang ?? tontonan kartun edukasi untuk anak-anak sudah tersita dan digantikan dengan tayangan sinetron percintaan yang tiada habisnya.

Entah apa yang melatar belakangi stasiun televisi terus menayangkan sinetron yang sebenarnya manfaatnya kurang sekali terutama untuk anak-anak yang sangat membutuhkan tayangan menghibur tetapi bernuansa edukasi. Nonton ftv memang terkadang bikin ketawa sendiri, seiring dengan nonton televisi kita sering membayangkan yang terjadi pada ftv itu kita. Penulisnya pengalaman kalau lagi nonton ftv.

Dari kalian semua meskipun gak hobi pasti pernah dong nonton ftv ? kenapa sii nonton ftv sering dihujat ? apa yang salah dengan film-film televisi kita, kenapa kita lebih baik stop nonton ftv ? ini dia langsung yuk kita simak

hidup tak seindah ftv

1. Wajah cantik dan ganteng, kunci keberuntungan kita.


Di ftv itu sering banget ada judul-judul yang nyangkut tentang paras wajah. Contohnya :

- Tukang sampah cantik itu pacarku !,
- Tukang Bakso ganteng yang selalu ku tunggu. !
- Pembantu gue seganteng Brad Pitt

Itu nunjukin banget bahwa paras cantik, ganteng merupakan poin penting buat dapetin keberuntungan. Tukang sampah yang biasanya terkesan agak kotor jadi berseri-seri kalau di ftv, tukang bakso Cuma karena dia ganteng laris banget jualannya.

Trus buat kita-kita yang punya wajah pas-pas an? Gak laku gitu ? dari ftv itu, kita jadi percaya kalau cantik dan ganteng itu salah satu faktor penting dalam hidup. 

2. Cuma di ftv, yang sekolah sama kuliah Cuma ngobrol-ngobrol terus pindah ke mall.


Percintaan dan kehidupan anak muda pas banget buat diangkat ke cerita ftv, tidak ada salahnya sii sebenarnya jika yang ditayangkan itu dalam ambang batas wajar, tapi di ftv gak pernah ada tayangan cara belajar anak muda yang benar, yang ada malah sekolah pakai rok mini, kuliah pakai tanktop, di dunia nyata yaa mana ada sekolah mana kampus mana coba ?

Anehnya lagi scene yang diambil pasti pas lagi ada di mall, nongkrong di jalanan dan di kantin, konflik ceritanya lagi ngebully temennya, rebutan cowok ganteng. Iya sii ftv emang Cuma hiburan. Tapi gak menutup kemungkinan para penonton yang masih labil bisa nyontek tuh.

cerita penuh cinta-cintaan


3. Full urusan cinta-cinta an.


Ceritanya pasti kebanyakan urusan cinta dari yang cinta tak direstui, cinta segitiga, segiempat, segilima, cinta monyet, kucing, harimau hehehe. Terus banyak hal yang gak masuk akal, ketabrak motor trus jatuh cinta kebetulan juga si cewek anak orang miskin, si cowok putra tunggal pemilik perusahaan terkenal naah biar ceritanya panjang dan makin seru dibumbui pake acara amnesia. “siapa kamu ?”, “aku siapa ?”, “dimana aku ?” bisa banget ketebak alur ceritanya. Cuma di ftv lah pokoknya yang full cinta-cinta abiis, gak peduli susahnya cari duit buat makan yang penting cinta.

4. Jadi kaya tuh gampang banget.


Ini berhubungan banget sama poin pertama, ganteng dan cantik jadi poin utama  dalam hidup. Pada cerita ftv juga gitu gampang banget jadi kaya. Ceritanya lagi merantau buat usaha gak sampe lama merintis usaha kecil pasti langsung deh kaya raya. Padahal di dunia nyata gak gampang ningkatin level kehidupan. Kalau jadi kaya segampang itu waah.. mungkin lebih cepat kiamat ini dunia.

5. Always happy ending.


Jangan terlalu khawatir dengan sosok yang selalu sedih dan malang dalam cerita dia pasti bahagia kok di akhir cerita. Konflik cerita yang rumit, penyakit amnesia sebuah bakal indah di akhir cerita meskipun ditengah cerita kita dibuat kesal dan geram. Semua itu dibuat biar penontonnya bahagia juga.

Yaa memang pada hakikatnya ftv itu tercipta untuk hiburan semata, agar penontonnya sejenak melupakan permasalahan yang pelik dan rumit. Tapi jangan terlalu sering nonton ftv, pasti kita akan dibuat selalu bermimpi layaknya hidup di ftv. Bagaimanapun juga hidup kan gak seindah akhir cerita ftv ?

Nonton ftv sii boleh saja, tapi untuk hiburan saja dan jangan sampai pola pikir kita terpengaruh dengan tayangan dan adegan yang ada pada ftv. Tetap bisa memfilter yang baik dan yang buruk yaa sobat buang bosan..  
loading...

Share this

Anak IT yang gak suka ngoding. . .

Related Posts

Previous
Next Post »

1 komentar:

Write komentar
Saturday, January 16, 2016 at 1:09:00 AM GMT+7 delete

namanya juga ftv. untuk memerankan tukang sampah cantik dan tukang bakso diperlukan artis dan aktor yang cakep. mana ada tukang sampah dan tukang bakso yang wajahnya bersih tanpa jerawat. uda gitu putih pula. haha
trus untuk memerankan peran culun juga diperlukan aktor dan artis yang cakep. kasian deh orang yg wajahnya culun ga bs main film. :(

Reply
avatar